Menu

Mode Gelap

Koran · 19 Nov 2023 WIB

CEO Google Peringatkan Bahaya Install Aplikasi Dari Luar Play Store!


CEO Google Peringatkan Bahaya Install Aplikasi Dari Luar Play Store! Perbesar

OAtekno.com – Sideloading App, yang mempengaruhi baik Apple maupun Google, telah menjadi cukup populer dalam beberapa tahun terakhir. Sementara Android sudah lama menerima program pihak ketiga dan app store, Apple terpaksa melakukan perubahan seperti itu. Tentu saja, CEO Google, Sundar Pichai memberikan kesaksian tentang dugaan praktik perusahaan dalam menekan persaingan dengan membebankan biaya premium kepada pengembang aplikasi dalam perselisihan hukum dengan Epic Games.

Kemudian, Sundar Pichai menjelaskan bahwa untuk melindungi konsumen dari virus dan mengancam keamanan mereka, Google melarang pemasangan aplikasi secara sideload di ponsel Android. Dia juga menekankan, dengan menunjuk pada desain ponsel yang lebih besar dan lipat Android, bagaimana prinsip-prinsip Google memungkinkan pilihan dan kreativitas.

Menarik untuk mendengar Pichai membahas sideloading, yang mana Android selalu menjadi open-source platform. Jelas dari fakta bahwa dia membahas virus saat menginstal program dari app store lain bahwa perusahaan mencoba menimbulkan ketakutan di kalangan publik. Namun, sebenarnya baru-baru ini mereka mulai menggunakan fungsi Play Protect untuk memeriksa aplikasi Android yang di-sideload.

Baca juga: Google Pixel 8 dan 8 Pro Dapat Dukungan Adobe RAW

Kesimpulan

Banyak yang mencatat bahwa Google akan memiliki lebih banyak kendali atas aplikasi yang dapat pengguna download. Meskipun perusahaan mengklaim bahwa aplikasi Play Store memberikan tingkat perlindungan tertinggi bagi konsumen, studi keamanan terbaru dari Kaspersky menunjukkan bahwa ada 600 juta unduhan aplikasi berbahaya yang tercatat hanya dari Google Play Store pada tahun 2023.

Apple telah lama menentang kemampuan untuk melakukan sideloading aplikasi karena tidak akan memiliki kendali atas bagaimana atau dari mana aplikasi-aplikasi ini berasal.

CEO Google sekarang mengulang pendapat yang menunjukkan bahwa Apple dan Google sadar akan biaya tiga puluh persen yang masing-masing pengembang terima, yang mana menyimpan program mereka di App Store mereka sendiri. Tidak mengherankan bahwa perusahaan seperti Epic Games telah memilih untuk menyimpan software mereka di situs web daripada mendistribusikannya melalui App Store.

Via

Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Tim

Baca Lainnya

Samsung Rilis Galaxy Z Flip 6 Bertema Doraemon Limited Edition

16 Juli 2024 - 14:19 WIB

Samsung Rilis Galaxy Z Flip 6 Bertema Doraemon Limited Edition

Google Hentikan Dukungan Play Services untuk Android Lollipop

16 Juli 2024 - 14:09 WIB

5 Fitur Baru Google Maps Berbasis AI

16 Juli 2024 - 13:44 WIB

fitur baru google maps

Fitur Baru Google Maps di iPhone! Bantu Hindari Tilangan Polisi

15 Juli 2024 - 15:27 WIB

Fitur Baru Google Maps di iPhone! Bantu Hindari Tilangan Polisi

AmorePacific, Brand Kosmetik Asal Korea Selatan Luncurkan Lab Kecantikan Bertenaga AI

15 Juli 2024 - 15:15 WIB

AmorePacific, Brand Kosmetik Asal Korea Selatan Luncurkan Lab Kecantikan Bertenaga AI

Apple Update Tampilan Aplikasi Senter di iOS 18

15 Juli 2024 - 15:00 WIB

Trending di Koran